‘..and… Cut !!!’ sang produser Anton Ismael bertepuk tangan sambil bersalaman dengan sang bintang video klip. Aura Kasih adalah nama sang bintang. Sebagai bintang baru di Indonesia dia sudah cukup dikenal lebih dahulu sebelumnya lewat Miss Indonesia 2007. Hari ini Aura baru saja menyelesaikan syuting untuk video klip terbarunya yang berjudul “Mari Bercinta”.”

‘Gimana hasilnya Ton?’ Tanya Aura sambil duduk di sebelahnya.
‘Bagus..bagus banget..’ kata Anton sambil mempertunjukkan klip yang sudah jadi.
‘Ga terlalu vulgar kan ya ?’
‘Ga lah Ra, udah lah ga usah dipikirin mending sekarang loe beres-beres..siap-siap buat pulang..gua juga mo pulang soalnya..ok ? Ngantuk banget neh..dah pagi buta begini’ sambil berkata demikian, Anton pun menguap kemudian berlalu sambil menyuruh kru yang lain membereskan peralatan.

Saat mau berjalan ke ruang ganti, Aura melihat Pak Rudi sedang berdiri dekat pintu masuk studio. Aura pun berjalan ke arah Pak Rudi, sopir pribadinya. Pak Rudi memang sudah berumur, usianya genap 60 tahun, tahun ini. Cucu pun sudah dua. Namun ia memiliki perawakan yang pendek dan kurus. Rambut pun sudah putih semua.
‘Pak, tunggu bentar ya, aku ganti baju dulu’
‘Iya Non, Bapak tungguin kok, tenang aja..’
Aura tersenyum mendengar jawaban tersebut. Pak Rudi memang baru menjadi supir pribadinya. Baru dua bulan terakhir dia bekerja pada gadis berdada montok ini. Selama ini sikapnya selalu ramah dan baik kepada sang majikan. Atau mungkin bisa dibilang pura-pura baik dan ramah. Karena dalamnya laut bisa diukur tetapi dalamnya hati…tidak. Aura pun berjalan ke arah ruang ganti pakaian artis. Sementara Pak Rudi tersenyum licik dari belakang. Karena jujur saja sejak hari pertama kerja, Pak Rudi sudah sangat bernafsu dengan Aura Kasih. Dia selalu menunggu nunggu hari dimana dia bisa merasakan tubuh Aura yang masih muda belia. Tidak seperti istrinya di kampung yang sudah tua.
‘Hari ini pokoknya gua harus ngerasain tuh body artis..pasti sedep banget rasanya’ Pak Rudi berkata dalam hati sambil terus memandang Aura dari kejauhan.
‘Ra, gua duluan ya… !!!’ teriak salah seorang temannya dari kejauhan.
‘Oh iya Ca, thanks ya..bye’

Tiba-tiba saat mau masuk ruang ganti, sang manajer datang dari jauh dan memanggilnya sambil menyerahkan HP milik Aura karena ada telepon. Setelah menyerahkan HP tersebut, sang manajer pun berpamitan karena harus buru-buru pulang. Ya semua memang buru-buru untuk pulang karena jam 1 lewat 15 di pagi hari. Rasa ngantuk yang luar biasa membuat semuanya buru-buru ingin beristirahat di rumah.
‘Halo…’
‘Halo ini Aura Kasih ya?’ terdengar suara perempuan dengan nada Jawa.
‘Iya, ini siapa ya ?’
‘Wah kami ini fans nya mba Aura, sekarang kami ada di dekat studio tempat mba syuting..keluar dulu dong..foto-foto sama minta tanda tangan’
‘Oh gitu ya, tapi ga bisa lama-lama ya..aku mo buru-buru pulang’
‘Iya bentar aja kok mba Aura’
Akhirnya percakapan di telpon pun diakhiri dan Aura pun berjalan ke arah pintu keluar studio. Anton yang sudah membereskan barang pun hendak keluar lewat pintu yang sama.

‘Belum beres-beres juga, Ra ?’
‘Iya nih mo ketemu fans dulu bentar..’
‘Oh ya uda gua balik dulu d ya..bye..’
‘Ok..thanks bgt ya..bye’
Anton pun membuka pintu dan mendapati sekitar 10 orang yang mengaku fans Aura Kasih. Ia pun senyum kepada mereka dan berlalu.
‘Haii’ Aura menyapa mereka dengan ramah.
‘Aaaaaaaaa… ‘ teriakan mereka berubah histeris saat melihat Aura dan langsung menyerbu minta tanda tangan. Semuanya adalah perempuan. Mereka begitu antusias melihat Aura Kasih dan langsung berebut tanda tangan.
‘Oke satu-satu ya’ kata Aura sambil tersenyum.
Beberapa dari mereka langsung siap dengan kamera, jepret sana, jepret sini. Beberapa sibuk bertanya ini itu ini itu. Aura menjawab, berfoto, dan memberi tanda tangan dengan ramah dan penuh senyum.
Tidak terasa hampir 1 jam jumpa fans dadakan tersebut terjadi.
‘Aku rasa cukup ya..sori banget neh aku capek jadi mau pulang’
‘Yaaaaaa bentar lagi dong mba ya…please….’ Rengek salah satu dari mereka.
‘Iya kan kita jarang banget bisa ketemu langsung sama mba..’ timpal yang lain.
Karena tidak tega maka Aura pun meladeni mereka kembali.
‘Ok, tapi 15 menit lagi aja ya ?’
‘Horeeeee..makasih ya mba..duh mba Aura ini uda cantik, baik, seksi juga ya..’ yang lain pun menganggukan kepala tanda setuju.

Setelah waktu yang dijanjikan habis, Aura pun berkata ‘Dah ya..udah pagi buta nih..tapi thanks banget loh dah mau repot-repot kesini..’
‘Ga masalah, yang penting kita bisa ketemu sama mba Aura..’ mereka sambil senyum-senyum berkata demikian.
‘Ya uda mba Aura..makasih ya..’ mereka pun berlalu sambil terus ngobrol satu sama lain sepanjang jalan. Aura pun senyum melihat adegan tersebut dari kejauhan. Tidak berlama lama di luar, Aura pun masuk ke dalam studio untuk beres-beres dan berganti pakaian. Dia lihat di dalam ruangan Pak Rudi sudah tidak ada. ‘Tapi di luar mobilnya masih ada..’ begitu pikiran Aura. ‘ya uda lah mungkin lg ke toilet kali’ dia pun masuk ke ruang ganti.

*****************************

‘Nih 100 ribu bagi 10 ya’ kata Pak Rudi pada perempuan-perempuan itu.
‘Ya masa cuma 100ribu Pak ??!! Kan janjinya 500 !! Gimana seh neh ??!!’ keluh salah satu dari mereka.
‘Eh Tuti, denger ya, gua belom gajian, klo semuanya gua bayar sekarang, ntar bini gua di kampung curiga !!! Ngerti ??!!!’ Pak Rudi terdengar marah dengan keluahan para fans palsu tersebut.
‘Ya uda tapi bener ya ntar lunasin ?’
‘Iya, uda tenang aja, sekarang pegi deh loe semua sana.. !!!’ bentak pak Rudi.
Akhirnya mereka pun pergi sambil menggerutu.
‘Susah klo punya temen pada matre semua..’ kata pak Rudi dalam hati.
Sambil berkata demikian ia melihat kembali ke dalam studio, tertawa tawa kecil, kemudian berjalan ke mobil.
‘Nah ni dia kunci keberhasilan gua..’ kata pak Rudi seraya mengeluarkan amplop coklat dari dalam tasnya yang dia letakan di dalam mobil. Sambil terkekeh – kekeh dia pun mencium amplop tersebut kemudian jalan masuk ke dalam studio.

**************************

Di dalam ruang ganti Aura sedang sibuk membereskan barang bawaannya mulai dari make up, HP, dompet, dan baju-bajunya sendiri. Di dalam studio memang sudah tak ada orang karena Aura dari tadi sibuk mengurus para ‘fans’nya sehingga kru yang lain sudah pulang.
‘Nah nih dia cleansing foam gua..bersihin muka dulu ah’ sambil mengambil cleansing foam, dia pun membawa sikat gigi dan pasta gigi yang sudah dibawanya dari rumah.
Aura pun menuju ke kamar mandi untuk mecuci mukanya. Setibanya di kamar mandi, ia pun segera membuka air kran untuk mencuci muka.
‘Aduh nih gara-gara tuh fans yang tadi neh gua jadi sendirian begini ‘ keluh Aura.
Dia pun segera mencuci mukanya, menyikat gigi, dan kemudian buang air kecil. Setelah semuanya beres, ia pun kembali ke tempat ruang ganti. Ia mengganti pakain syutingnya dengan kaos putih ketat dengan hot pants berwarna putih pula persis seperti saat ia datang tadi siang.

‘Halo Non Aura..’
‘Hahh…’ Aura pun sedikit kaget mendengar suara itu. Ternyata suara Pak Rudi.
‘Aduh Bapak bikin kaget aja nih.. Sori ya Pak jadi lama nunggunya, tadi ada fans dulu soalnya’
‘Oh gpp kok Non, Bapak sih ga masalah..demi Non , bapak rela kok..hehehe’
Aura pun tersenyum kecil saat mendengar bapak itu berkata demikian.
‘Tadi bapak kemana ? kok aku liat tadi bapak di studio ga ada di mobil ga ada juga ?’
‘Oh bapak beli kopi di warung depan Non..biar ga ngantuk malem ini..’ katanya sambil duduk di sofa yang tersedia di ruang tersebut.
‘Oh..’ jawab Aura sambil membelakangi pak Rudi karena harus membereskan kostum studio yang dipinjamnya.
‘Non, besok syuting lagi?’ Tanya pak Rudi.
‘Ga pak, besok ga ada jadwal syuting..tapi musti ke SCTV karena ada jadwal manggung disana..tapi malem sih..jadi bapak dateng rada siang juga gapapa.’
‘Siap Non !!! hehehe… ngomong – ngomong saya liat tadi kostum Non seksi banget, terus gerakan – gerakan Non juga kayaknya sensual gitu..’ pak Rudi mulai senyum-senyum.
Aura pun merasa risih ditanya demikian. ‘Masa sih pak ? Ya kan emang konsepnya gitu..’ jawab Aura sekenanya karena malas meladeni pertanyaan dari pak Rudi yang bernada ‘menjurus’.
‘Ah tapi dari judulnya aja uda begitu..’Mari bercinta’..hehe.. berarti Non dah tau donk soal bercinta ? hehehe..’

Mendengar tua bangka itu mulai berkata kata tidak karuan, Aura pun menjadi marah ‘Pak ! Sebenarnya apa sih mau Bapak ?!! Saya uda capek abis syuting, sekarang bapak malah nanya – nanya pertanyaan yang ga jelas… uda kayak wartawan aja !!! Lagian apa urusannya itu semua sama bapak ???!!! ‘ bentak Aura.
Pak Rudi pun tertawa dan berkata ‘Itu semua emang ga ada urusannya sama saya Non, tapi mungkin klo yang ini ada..’ Ia pun menyodorka sebuah amplop besar berwarna coklat.
‘Apa ini Pak ?’ tanya Aura keheranan.
‘Uda buka aja..ga usah ditanya..’ kata pak Rudi sambil menyalakan sebatang rokok kretek.
Aura pun membukanya, namun matanya membelalak saat melihat isi amplop tersebut ! Foto – foto tersebut menunjukkan Aura sedang mandi, buang air kecil, maupun saat ia berganti pakaian di rumahnya sendiri. Tangannya langsung gemetar melihat foto tersebut. Satu persatu dia lihat dan memang itu asli semua. Hatinya tidak bisa berhenti bertanya ‘kok bisa-bisanya orang yang selama ini gua perlakukan baik malah tega kayak gini’.
‘Ya itu sengaja Non saya ambil diam-diam selama ini..sebenarnya sih saya dah dari lama pengen nunjukkin tapi kan klo di rumah banyak saudara Non sama ada orang tua Non juga..hehehe..’

‘Bapak ternyata brengsek banget ya..terus mau bapak sekarang apa??!!’ bentaknya.
‘Mau apa ? Non kok cantik dan seksi tapi bego ya..hahaha.. uda jelas saya mau bercinta dengan Non’ kata pak Rudi dengan mata melotot seperti singa lapar yang hendak memangsa zebra.
‘Mari bercinta Non Aura…hahahaha’ pak Rudi tertawa terbahak bahak sampai terbatuk batuk. Kemudian dia menghisap kembali rokok di tangannya.
Kuping Aura pun memerah mendengar tua bangka tersebut berani-beraninya berkata demikian. Padahal selama ini dia sudah bersikap baik pada kakek-kakek tersebut. Dia sudah menggaji besar, memberi makan yang enak, bersikap ramah, tapi bisa-bisanya berbuat tega seperti ini.
‘Ya klo Non juga ga mau sih ga masalah, tapi saran bapak besok Non nonton infotainment karena pasti beritanya seputar Non semua..hahaha..’ kakek itu pun tertawa kembali karena merasa di atas angin.
Merasa terpojok, Aura pun mulai meneteskan air mata.
‘Pak, jangan donk please.. ‘
‘Loh bapak kan cuma nawarin pilihan..semuanya teserah Non..’

Pak Rudi pun mulai membuka kemeja, celana beserta celana dalamnya. Aura kaget juga melihat penis pak Rudi yang panjang dan besar. Kepalanya yang disunat, berurat, dan ditumbuhi bulu-bulu putih membuat Aura bergidik ngeri. ‘Membayangkannya saja sudah sakit’ begitu pikir Aura. Tidak seperti punya mantan pacarnya yang dulu sudah memerawaninya, berbeda sangat jauh.
‘Klo Non mo keluar silahkan, klo ga ya juga silahkan..tapi jangan nyesel loh Non..hehe..’ sambil berkata demikian ia pun berdiri menuju tong sampah untuk mematikan rokok yang sudah habis itu.
‘Gimana ? Dipikir dulu aja..tapi jangan lama-lama..’
‘Hmmm…’ Aura pun berpikir sambil menggigit bibir bawahnya.
‘Pak tapi jangan sampai ML gitu ya pak..please..’ Aura memohon karena takut dengan ukuran senjata pak Rudi yang besar.
‘Non pikir kita lagi di pasar apa ? Pake tawar menawar ? Keputusan ada di tangan saya Non !! Saya mau tusuk memek Non, saya mau anal sama Non itu hak saya !!!’ Pak Rudi berkata dengan keras sambil membentak.
‘Anal? Bisa mati gua’ kata Aura dalam hati. Ia pun menjadi semakin bimbang.
‘Klo Non mau silahkan buka baju Non sendiri..mo minta tolong saya juga boleh..hehehe’

Akhirnya karena takut reputasinya sebagai artis pendatang baru hancur, maka Aura pun membuka kaos yang ia pakai dengan tangan gemetar. Disusul dengan hot pants yang ia pakai. Sehingga sekarang yang melekat di tubuhnya hanyalah bra hitam dan celana dalam yang warnanya sama dengan BH nya.
‘Nah gitu donk dari tadi..ayo sini duduk di pangkuan bapak..’
Aura pun pasrah dan kemudian berjalan sambil menangis ke arah kakek tersebut. Kemudian ia pun duduk menyamping di pangkuan Pak Rudi.
‘Non harum banget ya..mana toketnya montok banget lagi bapak jadi gemes..’ katanya sambil mengelus kemudian meremas gunung tersebut. Aura pun sedikit memekik karena remasan pak Rudi yang kasar.
‘Non tenang aja bapak ga bakal sebar kemana mana fotonya asal Non juga nurut sama bapak dan ga macem-macem, ok ?’
Aura pun mengangguk pelan.
‘Udah Non jangan nangis terus..mending dinikmati aja biar kita sama – sama senang…hehe’
‘Sama-sama senang? Tua bangka sialan..kalo loe ga jebak juga gua ga bakal mao sama loe’ Aura marah-marah dalam hatinya yang dongkol karena menyesal telah menerima orang tua ini sebagai supir pribadi.

Sambil membelai rambut Aura yang panjang, bergelombang dan berwarna sedikit pirang, pak Rudi berusaha menyodorkan bibirnya. Namun Aura menutup rapat-rapat bibirnya karena enggan mencium kakek yang lebih pantas menjadi kakeknya tersebut. Ditambah lagi bau rokok yang kental dari mulutnya. Merasa korbannya belum takluk, pak Rudi pun mengarahkan tangannya untuk membelai paha Aura yang mulus dan putih. Tapak tangannya yang kasar bergesekkan dengan paha seorang Aura Kasih yang mulus.
‘Wah paha artis emang beda, mulus, putih, hehehe…beda sama istri bapak..yang pahanya uda keriput..hahahaha’
Aura pun merasa semakin kesal karena dirinya dibandingkan dengan wanita tua di kampung. Tidak berlama – lama di paha wanita cantik tersebut, tangannya mulai merambah naik ke arah gunung kembarnya.
‘Wah uda lama ni bapak ngarep bisa megang tetek artis..akhirnya kesampaian juga..’ kata pak Rudi sambil tertawa penuh kemenangan. Tangan kirinya pun terus bergerilya meremas remas dada sang Aura yang masih dibungkus BH.
Aura pun mulai mendesah. Karena remasan kasar dari pak Rudi malah membuat birahinya naik.
‘Non nangis tapi enak ya Non ? hahaha’ lagi-lagi hinaan datang dari tua bangka yang tidak tau diuntung itu. Aura pun hanya diam saja karena memang benar birahinya mulai naik perlahan – lahan. Pak Rudi mencoba menyodorkan bibirnya kembali dan kali ini diterima dengan lidah yang saling bertautan satu sama lain. Aura sudah tidak memikirkan lagi soal bau, status sosial, umur atau apa pun karena yang dia inginkan sekarang hanya kepuasan. Tangan kiri pak Rudi mulai menarik lepas BH hitam yang masih dikenakan Aura.

‘Non bener-bener montok dan mantep ya..bapak jadi semakin pengen neh..hahaha’ sambil berkata demikian, pak Rudi mencubit putingnya yang berwarna coklat kemerahan. Sehingga Aura pun mendesis sakit campur nikmat. Tangan kanannya terus bergerilya di dada kanannya sementara mulutnya mulai menyusu di dada kirinya.
‘Mmmmhhhh..pak…mmmhhh..’ Aura pun mendesah karena rangsangan yang datang, ditambah lagi sekali kali putingnya tersebut digigit dengan lembut oleh pak Rudi. Sehingga tanpa disadari membuat putingnya mengeras dan daerah kewanitaannya pun becek. Tangan pak Rudi berpindah dari dada kanan menuju ke selangkangan, dengan dua jari dia menusuk nusuk vagina yang berbulu lebat tersebut.
‘Ahh…ahhh…aaaahhhh…’ Aura mulai mengerang dan meracau sejadi jadinya karena perlakuan pak Rudi. Semakin cepat pula pak Rudi mengeluar masukkan jari tuanya. Hingga akhirnya Aura pun mengeluarkan cairan yang tidak bisa dibendungnya lagi. Pak Rudi kemudian mengeluarkan jarinya dan menjilati jarinya sendiri sampai bersih.
‘Wah tadi nangis tapi sekarang keluar juga..hehe.. o iya peju Non enak loh…ya maklum sih saya juga..lah wong peju nya artis ya pasti beda..hahaha…’
Muka Aura pun memerah dipermalukan sedemikian rupa. Tapi dia sendiri tidak bisa mungkir kalau dirinya juga menikmati perlakuan dari pak Rudi.
‘Nah sekarang Non jongkok terus tau dong musti ngapain ?? hehe’

Aura pun mengikutinya, tangannya gemetaran menggenggam penis tua tersebut karena ukurannya yang seperti orang Arab punya kemudian dikocoknya perlahan lahan.
‘Ahh, enak Non tapi jangan cuma tangan doank donk,mulut juga..’ kata pak Rudi sambil menikmati kelembutan tangan Aura Kasih.
Aura menjulurkan lidahnya dan mulai menjilati kepala penis itu.
‘Yang bener !! jangan cuma gitu-gitu doank..apa mau saya sebar fotonya ??!!’ pak Rudi membentak karena service dari Aura yang setengah hati.
Dengan berat hati ia pun memasukan penis tersebut. Namun hanya 3/4nya saja yang masuk karena terlalu panjang. Ditambah dengan baunya yang tidak karuan membuat Aura semakin tersiksa.
‘Nah kan gitu enak..lidahnya dimainin juga Non…’
Pak Rudi pun sangat menikmati oral seks tersebut sambil membelai rambut Aura yang berwarna sedikit pirang itu. Ia merasakan lidah Aura bergerak gerak menjilati kepala penisnya.
‘Ngomong-ngomong isepannya Non enak bener loh? Pantes Non ngajak mari bercinta…Hahaha’
Aura merasa sangat terhina mendengar perkataan tersebut. Tapi pilihan apalagi yang dia punya sekarang selain secepat mungkin menyudahi permainan dari tua bangka ini. Pak Rudi bergerak mundur maju secara cepat seperti menyetubuhi mulut Aura selama 10 menit, sehingga gadis cantik berumur 20 tahun itu pun kesulitan meladeninya.

‘mhhh..mmhhh !!’ Aura hanya mengeluarkan suara demikian karena gelagapan mengimbangi gerakan, pak Rudi yang menusuk hingga kerongkongannya. Tangannya mendorong lutut pak Rudi berusaha melepaskan penisnya dari mulutnya karena sodokan pada kerongkongannya membuat ia sulit bernapas dan ingin muntah. Namun kepalanya ditahan oleh pak Rudi sambil terus menggerakan pinggulnya dengan cepat. Karena tidak tahan Aura pun mencakar paha kakek tersebut.
‘Argghhhh… !!!’ Pak Rudi berteriak kesakitan ketika pahanya dicakar oleh kuku – kuku yang tajam.
Lepasan pada kepala Aura pun terlepas. Aura memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mengambil napas.
‘Perempuan sialan !! berani – beraninya nyakar gua..’ Plak !!! satu tamparan keras menghampiri pipi Aura Kasih yang mulus sehingga menyebabkan dirinya jatuh di lantai.
‘Ma..maaf pak..tadi saya bener-bener kehabisan napas…’ kata Aura terbata-bata sambil menangis.
Pak Rudi pun masih mengelus elus pahanya yang memerah karena dicakar.
‘Sekali lagi kayak gitu, jangan harap foto Non aman’ ancam pak Rudi.
‘Iya pak..maaf..’ kata Aura mengiba.
‘Ya uda sekarang sini duduk di selangkangan bapak..’
Aura pun duduk dengan punggung bersandar pada dada pak Rudi.
‘Mmmmhhh..’ Aura pun kembali mendesah ketika dada kanannya diremas, sementara vaginanya yang sudah basah kembali dimasuki dua jari oleh pak Rudi. Dalam posisi demikian lehernya pun diciumi oleh Pak Rudi sehingga menjadi kemerahan. Rambutnya yang harum membuat pak Rudi semakin bernafsu. Jarinya keluar masuk secara cepat, tangan kanannya meremas semakin kuat sambil mencubit dan memilin putting wanita cantik itu.

‘Angkat tangan Non..’ perintah pak Rudi.
Aura pun hanya bisa menurut. Setelah diangkat tangan kirinya, tiba-tiba ciuman pak Rudi berpindah dari leher menuju ketiaknya yang bersih tersebut. Pak Rudi menciumi dan menjilat serta menghisapnya sehingga membuat tubuh Aura pun menggelinjang.
‘Hmmm rada kecut sih Non..tapi gurih..sekarang yang kanan ya Non..’ Aura pun mengangkat kedua tangannya ke atas sehingga pak Rudi dengan leluasa menjilati ketiaknya secara bergantian.
Setelah puas dengan ketiak pak Rudi kembali menyusu pada dada kirinya. Kali ini ia menghisap, menggigit dan mengulum putingnya dengan kuat. Bekas memerah pun nampak pada dada kiri wanita asal Bandung itu. Desahan Aura sudah tak bisa tertahankan, dalam posisi diperkosa tersebut, Aura malah merasakan sensasi yang tak terduga, dan tak lama kemudian orgasme nya pun meledak kembali. ‘Aaaahhh!’ cairan kewanitaannya pun kembali membanjir di jari pak Rudi. Tapi kali ini Pak Rudi malah menyodorkan jarinya yang berlendir ke mulut sang artis untuk diemut. Aura pun membuka lebar mulutnya dan kemudian mengemut jari-jari yang keriput dan penuh lender cairan hasil orgasmenya sendiri.

‘Tiduran sini Non..’ kata pak Rudi sambil berdiri dari sofa tersebut.
Aura pun mulai merasa jantungnya berdegup kencang membayangkan penis tua namun besar tersebut mengaduk aduk vaginanya.
‘Pak pelan-pelan ya pak..’ kata Aura memelas.
‘Udah tiduran aja jangan banyak ngomong !’ pak Rudi mendorong tubuh Aura hingga terlentang di sofa.
Pak Rudi pun menindih tubuh Aura sambil mencium bibirnya yang menggairahkan itu. Setelah puas bermain lidah, ciuman nya pun turun menuju dada nya yang montok. Pak Rudi kembali mencium, menggigit dan menghisap puting Aura yang sedari tadi sudah mengeras.
‘Ahhhh..pak…’ Aura pun mendesah atas perlakuan pada dadanya itu.
‘Enak kan Non ? makanya nikmatin dulu jangan nangis dulu..hehehe’ ledek pak Rudi.
Aura diam saja karena malu.
‘Non jawab donk !! ditanya juga..enak ga ? klo ga bapak berenti nih..’ kata pak Rudi seraya mengangkat kepalanya dari belahan dua gunung kembar itu.
‘I..iya..pak..enak…’ jawab Aura malu-malu.
‘Jadi..lanjut nih ?’ kata pak Rudi sambil tertawa kecil.
Aura pun mengangguk pelan.

Pak Rudi pun kembali menyusu dan meremas dada Aura Kasih. Hisapannya yang kuat dan remasannya yang kasar pun menimbulkan rasa nikmat dan sakit pada diri Aura.
‘Pak..aahh..ja..jangan terlalu ka..kasar..pak..’ Aura berkata kata dengan napas tersengal – sengal.
Pak Rudi pun melanjutkan ciumannya pada perut Aura yang rata. Ia mencium dan menjilat perut tersebut. Serta menjilat udelnya yang bersih. Aura pun semakin merem melek dengan perlakuan pak Rudi yang memadukan kasar dengan kelembutan. Ciumannya pun terus turun ke bawah hingga sampa di vagina nya. Dibukanya daerah kewanitaan itu dengan kedua jari, kemudian dijilatinya dengan rakus.
‘ohhhh…mmmhhhhh..’ desahan Aura pun kembali terdengar saat lidah pak Rudi menyapu klitorisnya. Paha Aura pun mengapit kepala pak Rudi seolah olah memohon agar Pak Rudi tidak beranjak dari sana.
‘Pak..sa..saya mo keluar lagi…oooohhhhh’ Aura pun kembali orgasme. Dia pun merasa aneh karena dalam keadaan diperkosa namun malah mengalami multi orgasme.
‘Gila klo vaginanya artis wangi banget..enak..gurih..hahaha’ pak Rudi sangat senang karena korbannya sudah takluk sekarang.
‘Pak udah pagi-pagi buta nih..pulang aja yuk..’ Aura mecoba menyudahi.
‘Enak aja !! Non sih enak uda keluar berkali kali… saya kan belom.. dah Non tetep tiduran aja..’ kata pak Rudi sambil mendorong bahu Aura agar tertidur kembali.

Pak Rudi mulai menggesekan penisnya ke vagina Aura. Sementara Aura pun hanya bisa menutup rapat matanya sambil bersiap menahan sakit. Perlahan lahan Pak Rudi melakukan penetrasi berusaha memasukan penisnya yang besar itu tapi memang cukup sulit karena walaupun sudah pernah ML tapi belum pernah vaginanya diaduk penis sebesar itu. Setelah beberapa saat maju mundur, perlahan- lahan akhirnya penis pak Rudi pun melesak ke dalam vagina dari sang artis.
‘Aaaaaaaahhhhh !!’ mulut Aura pun menganga lebar dan berteriak karena kesakitan.
Pak Rudi mendiamkan penisnya di dalam vagina sempit tersebut untuk beberapa saat. Agar vagina tersebut terbiasa terlebih dahulu. Aura pun berusaha mengatur nafasnya. Setelah beberapa saat Pak Rudi mulai menggerakkan pinggulnya maju mundur, perlahan, kemudian cepat kemudian pelan lagi. Dipermainkan dalam ritme yang sedemikian rupa membuat birahi Aura naik lagi. Ia pun mulai mendesah dan meracau tak karuan.
‘Enak ga Non ?’ tanya pak Rudi sambil menyusu di dadanya yang montok itu.
‘Ah…i..iya..pak…e..e…enaaakk.. bangettthh..’ kata Aura tersengal sengal.
‘Penis saya mantap kan Non ?’ kata pak Rudi di tengah – tengah persetubuhan tersebut.
‘I..iya…’ Aura pun menjawab karena sudah dilanda birahi yang tak tertahankan. Sungguh pemandangan yang aneh karena seorang tua bangka, kulitnya keriput malah sedang menyetubuhi seorang Aura Kasih, seorang wanita cantik yang kulitnya putih mulus, dan karirnya sedang naik.

Tidak berlama-lama dalam satu gaya, pak Rudi pun menyuruhnya berbalik, dengan penis yang tetap menempel. Disodokkannya senjata tersebut secara bertubi tubi dari belakang.
‘Ah..enak banget memek Non..biar dah ga perawan..tapi sempit…dan… legit..’ kata pak Rudi sambil terus menggenjotnya dengan cepat dari belakang.
Aura sendiri sudah tidak peduli dengan komentar-komentar kakek tersebut. Karena saat ini dirinya sendiri sedang merasakan kenikmatan yang tiada tara. Vagina Aura yang sudah banjir menyebabkan bunyi kecipak kecipuk tiap kali pak Rudi melakukan sodokan. Tangannya pun tidak tinggal diam dengan meremas kedua buah dadanya yang menggantung tersebut. Sambil terkadang diselingi dengan menepuk pantatnya sehingga meninggalkan bekas merah. Aura pun mengimbangi dengan menggerakkan pinggulnya sendiri. Tiba- tiba pak Rudi mencabut penisnya. Aura pun sedikit terkejut karena jujur saja dia masih ingin merasakan penis tersebut. Ia pun menegok ke belakang dan didapatinya pak Rudi sedang tiduran sambil tersenyum.
‘Sini Non naik..’ kata pak Rudi sambil menunjuk ke arah penisnya.
Tanpa disuruh dua kali, Aura pun menurutinya, dengan dua jari dibukanya vaginanya sendiri agar penis tersebut dapat langusng masuk seluruhnya.
‘Aaaahhhh..’ Aura pun merasakan vaginanya kembali dipenuhi penis tersebut.
‘Digoyang Non..hehehe’ pak Rudi berkata sambil merasakan nikmatnya jepitan vagina seorang artis.
Pak Rudi tersenyum puas, sementara Aura menggerakkan pinggulnya naik turun dengan cepat. Rambutnya sudah berantakkan dan dadanya pun naik turun seirama dengan gerakan pinggulnya. Pak Rudi pun terkadang iseng dengan mencubit puting Aura sehingga menyebabkan yang punya semakin terbakar birahinya.

‘Non abis ini jadi artis bokep aja Non..hahaha’ Aura sudah tidak menggubris lagi perkataan dari pak Rudi. Ia tetap bergerak naik turun hingga orgasme melandanya kembali.
‘Aaaaaahhhhhh…’ Aura mengerang seiring dengan melelehnya cairan kewanitaannya membasahi penis pak Rudi yang masih berdiri tegak. Pak Rudi tersenyum, dia benar – benar puas melihat keadaan Aura sekarang.
‘Non sekarang duduk Non.’
Aura yang sudah kehabisan tenaga menurut saja. Pak Rudi pun menempelkan penis pada punggung Aura yang sudah basah karena keringat. Aura membantu dengan menyibakkan rambutnya. Tangan pak Rudi bertumpu pada pundak Aura kemudian ia pun bergerak naik turun menggesekkan penisnya di punggung Aura. Karena mulusnya punggung wanita tersebut, maka tidak sampai lima menit ia pun mengeluarkan ‘lahar’nya. Sebagian mengenai rambut Aura, sebagian di punggungnya, dan sisanya dikeluarkan di perutnya.
‘Ratain’ suruh pak Rudi.
Aura pun menurut dengan meratakan cairan tersebut pada seluruh badannya layaknya orang memakai sabun.
‘Makasih ya Non..bapak uda boleh ngerasain nikmatnya artis kayak Non..hehehe’ kata pak Rudi sambil beristirahat.
‘Tapi fotonya jangan disebarin kemana mana ya pak..’ kata Aura sambil berusaha bangun untuk mengambil air. Tenggorokannya terasa kering. Diambil sebotol air putih dari dalam tas nya kemudian dia pun menengguknya sampai hampir abis.

Tiba-tiba tangan pak Rudi yang nakal pun melayang dan meremas bongkahan pantat nya.
‘Udah pak..saya capek banget..’ sambil menepis tangan pak Rudi, Aura pun memungut pakaiannya yang tercecer.
Pak Rudi memakai kembali baju dan celananya, ‘Saya tunggu di mobil ya Non..’ sebuah remasan mendarat di dada kanan Aura. Pak Rudi tertawa tawa dan kemudian keluar dari ruangan tersebut. Aura yang kini tinggal sendiri di ruang ganti itu, kembali menangis sambil memakai bajunya kembali. Dia merasa begitu bodoh karena malah ikut menikmati kejadian yang sangat merendahkan harga dirinya.

*************************

‘Ayo pak, jalan..’ kata Aura seraya mendaratkan pantatnya di jok belakang mobil.
‘Non, duduk depan aja..biar saya bisa ngerasain servis dari mulut Non lagi..hehehe.. yuk sini..’ kata pak Rudi sambil menepuk jok di kursi di sebelahnya.
Aura pun dengan terpaksa turun dan kemudian pindah duduk di depan.
‘Nah kan gini enak…’ pak Rudi terlihat sudah membuka celananya. Lalu ia pun menarik kepala Aura kemudian dibenamkannya kepala sang artis ke selangkangannya. Tanpa melawan, Aura pun melakukan servis mulutnya. Mobil itu pun mulai bergerak..sama seperti kepala Aura yang bergerak naik turun. Mobil itu berjalan menuju ke rumah sang artis..sang artis yang baru saja mulai terkenal namun harus direndahkan oleh supir pribadinya sendiri. Sang supir mengelus rambut dari Aura Kasih sambil bersiul karena senang. Sesekali Aura menjilat lubang kencingnya, dijilatinya seluruh batang panjang tersebut, bahkan buah zakarnya pun dihisap dan diremas.
‘Aahh Non jago banget neh servisnya..’ puji pak Rudi.
Creeettt…creeettt..creetttt… tiba-tiba aura merasakan ada sesuatu yang menyembur dari batang tersebut. Ia pun berusaha melepaskan mulutnya namun kepalanya ditahan oleh pak Rudi, sehingga dengan terpaksa ditelannya semua cairan tersebut.
‘bersihin donk Non..jangan disia siain..’ perintah pak Rudi saat melihat Aura sudah kembali duduk sambil mengatur napas. Akhirnya Aura pun membersihkan sisa-sisa yang tercecer di pinggir bibirnya sendiri dengan menjilatnya begitu pula dengan yang ada di penis pak Rudi. Dijilatinya sampai bersih.

Setelah sampai di rumah Aura, ia pun langsung membuka pintu mobil hendak turun namun pak Rudi memegang tangannya, menariknya kemudian diremasnya dada kanan Aura dengan gemas.
‘Pak udah dongg..ssssshhh..’ Aura mendesis karena kesakitan.
‘Hehehe…abis Non seksi banget sih bikin bapak ga nahan…sampe bsok ya Non’ katanya sambil melepaskan genggamannya.
Aura pun diam saja dan masuk ke dalam rumah. Di dalam kamarnya ia langsung menuju ke kamar mandi, membersihkan diri sambil menangis. Sementara pak Rudi sebaliknya, setelah ia memarkir mobil milik Aura, ia pun mengendarai motornya sambil bernyanyi nyanyi kecil sepanjang jalan, ia benar-benar puas telah berhasil mencicipi kehangatan tubuh sang artis jelita pendatang baru itu.